tribunindonesia

Posts Tagged ‘PERKEBUNAN’

Harga Cengkeh Melonjak, Petani Termotivasi

In NASIONAL on 3 Juli 2009 at 11:59 PM

MELONJAKNYA harga jual cengkeh kering dari Rp 48.000 menjadi Rp 51.000 per kilogram meningkatkan semangat petani di Kulon Progo untuk memanen cengkeh. Sebelumnya, cengkeh hanya menjadi sumber penghasilan sampingan selain kakao dan kopi karena harga jualnya yang rendah.

cengkeh petani 01Menurut Jemiyem (35), warga Dusun Semaken, Desa Banjararum, Kalibawang, kenaikan harga jual cengkeh kering sudah berlangsung sejak akhir pekan lalu. Kenaikan harga juga terjadi untuk jenis cengkeh basah dari Rp 16.500 menjadi Rp 16.750 per kilogram.

 Dulu banyak petani yang melepas cengkeh basah karena harga jualnya tidak jauh beda dengan cengkeh kering. Namun kali ini, semua petani berlomba-lomba mengeringkan cengkeh karena selisih harganya amat mencolok, kata Jemiyem, Jumat (3/7).

 Kenaikan harga jual cengkih kebetulan bertepatan dengan musim kemarau sehingga petani tidak mengalami kesulitan saat menjemur cengkeh. Setelah dipetik dari pohon, cengkeh membutuhkan waktu sekitar empat hari untuk dapat kering benar. Cengkeh rata-rata dijemur selama 8-10 jam per hari.

 Cengkeh kering dari Kulon Progo umumnya dipasarkan kepada para pengepul di Semarang dan Kudus, Jawa Tengah. Di kedua kota ini, cengkeh digunakan sebagai bahan campuran pembuatan rokok.

 Kenaikan harga cengkeh juga memicu semangat petani untuk merawat pohon secara lebih baik berupa pemupukan dan pemangkasan teratur. Melalui cara ini, produktivitas pohon bisa naik hingga dua kali lipat untuk satu periode berbuah.

 Satu pohon cengkeh menghasilkan 2-3 kilogram buah cengkeh basah. Jika dikeringkan, bobot cengkeh akan turun menjadi hanya sepertiganya. Rata-rata petani di Kulon Progo memiliki pohon cengkeh antara 50-100 batang sehingga mampu menghasilkan 100 kilogram cengkeh kering per satu kali petik. Baca entri selengkapnya »

Iklan