tribunindonesia

Emy Susanti Tak Tertarik Ikut Berebut W-1

In SIDOARJO on 22 Agustus 2009 at 11:32 PM


oleh Nikolai Miftahurrahman

MEMATANGKAN strategi atau tahu diri atas lemahnya kepopuleran di mata masyarakat Sidoarjo, maka orang terdekat Hj. Emy Susanti buru-buru mengumumkan, bahwa permaisuri Bupati Sidoarjo H. Win Hendrarso itu tak akan maju dalam bursa Pemilihan Bupati (Pilbup) Sidoarjo 2010 mendatang.

”Bu Emy sudah bilang ke saya, beliau tidak akan maju, kok. Jadi peta pilbup yang mulai memanas saat ini jangan dikait-kaitkan lagi dengan Bu Emy. Kasihan dia,” kata salah satu orang dekat Emy yang juga pejabat structural di Pemkab Sidoarjo ini wanti-wanti, Jumat (21/8).

Pengumuman tidak ikutnya Emy Susanti itu tentu saja sangat mengejutkan, para kuli disket. Bagaimana tidak. Pengumuman itu muncul pasca diumumkannya hasil sigi popularitas tokoh di mata masyarakat Sidoarjo, yang dilakukan sebuah lembaga survei independen dari Surabaya.  

Selain itu, pengumuman tersebut sangat kontroversi dengan rumor yang berkembang sejak pertengahan 2008 lalu, bahwa Ketua Penggerak PKK Sidoarjo, Direktur Pusat Perlindungan Perempuan dan Anak Sidoarjo, sekaligus dosen FISIP Unair itu disiapkan Bupati Win sebagai pengganti yang disiakan saat suksesi pada tahun 2010. 

Karena itu, berbagai acara seremonial pemkab pun disiapkan dan dikemas untuk melibatkan Emy Susanti. Targetnya selain membangun imaje. Juga, merancang nama Emy populer dan akrab di telinga masyarakat Sidoarjo.

Semua rencana besar mendongkrak citra dan kepopuleran Emy yang tidak pernah diakui Win Hendrarso itu, ternyata berantakan di tengah jalan. Selain rontok oleh hasil sigi popularitas yang menempatkan Emy Susanti di peringkat kedua dibawah Wakil Bupati Sidoarjo H. Syaiful Ilah yang membukukan 35,5% suara responden. Sementara Emy mendapat 10,7 persen suara dari 1000 resonden survei. Juga, berantakan oleh fatwa Gus Mus (KH. Mustofa Bisri, red.) yang menegaskan, bahwa khalifah (pemimpin) digariskan agama Islam harus diemban seorang pria.

Ironisnya ”pengunduran diri” Emy yang jelas-jelas tersandung hasil survey dan fatwa ulama tentang posisi khalifah yang diatur Islam harus ditangan pria itu, ternyata orang terdekat Emy terkesan tidak mengakui. Menurut pria yang menolak disebut jati dirinya itu, tidak ikutnya Emy untk berebut tahta W-1 itu bukan disebabkan oleh apa pun. 

”Bu Emy memastikan tidak ikut Pilbup bukan disebabkan oleh apa pun. Karena sejak awal memang tidak pernah berminat untuk ikut. Rumour yang menyebutkan beliau ikut kan akal-akalan para wartawan agar peta Pilbup jadi berita menarik,” kata sumber tersebut sembari meninggalkan kerumunan wartawan. (nic/tribunonline@gmail.com)  

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: